little mind in little space

Archive for Januari 2007

Arghhhhhhhhh… bt banget semalem mimpi nya ga bagus. Tumben2an dakuw bisa mimpi. Biasanya klo dah kecepean, ga bakalan bisa mimpi secara badan tuh dah cape jadi walopun mimpi juga pas pagi2nya ga bakalan inget lagi. Semalem tuh mimpinya masih bisa diinget sampe pagi. Mimpinya juga bener2 aneh. Takut kejadian euy… Ngeri bayanginnya.

Semalem mimpinya tentang temen cowo yang emang siy dah lumayan kenal lama n si cowo itu ceritanya udah punya cewe. Aje gilee cewe nya manteb euy. Cuantik bener dey. Turunan indo kale tuh anak. Sebut ajah si cowo itu adalah A. Pantesan ajah si A mo ma tuh cewe. Sebenernya siy, aku ga punya perasaan ma si A. Bener2 ga ada perasaan suka atau cinta ma si A.

Di dalam mimpi, si A ini curhat ma aku n katanya dia bilang mo nikah. Alhamdulillah seneng deh tuh cowo bilang gitu coz di alam nyata dia pernah bilang klo dia tuh takut nikah muda. Tapiiiii dia tuh punya masalah ma si cewe itu lantaran si cewenya non-muslim. Mmmm kasian… Tapiiiii aku takutnya dia beralih perasaan ma dakuw. Aduhhhh ga mo hal itu terjadi deh.

Koq aku bisa berpasangka gitu siy? Ke-gr-an deh dakuw… Abis gimana dunk soalnya di alam nyata aku tuh digosipin ma cowo itu tapi aku nanggapin gosip itu sedingin es batu. Wakakakakak hiperbol deh. Dah gitu aku takutnya dia terbawa gosip itu. Mang siy ini smua salahku. Aku yang selalu deketin dia. Padahal mah deketin juga karena ada mo nya bukan karena aku suka ma dia atau cinta ma dia. Huhuhuhu ga mo deh ky gitu lagi. Kapok. Ga mo mancing duluan. Mo nya dipancing ajah. Halah, paan siy.

Oia, ada 1 cowo lagi yang dulu sempet suka ma si astie. Aduhhh tie… lo ga ada, masa gantian jadi gw siy?? Ngomongnya juga dah menjurus ke arah nikah n si cowo itu ditanya ma si A seperti ini: “koq belom nikah? kan udah umurnya”. Jawaban si cowo itu: “Nih (sambil ngelirik ke aku), si pi2t nya ga mo diajakin nikah”. Alamaaak… apa pula ini *logat batak mode on 😛 *. Aduhhh lom siap niy. Pengen siy ke arah sana eh pas dipikir2 lebih jauh mmm rasanya bener2 lom siap. Kapan yak siapnya? Lagipula klo pun siap, ga mo ma si cowo ntu. pengennya siy ma mr korea. Jadi kangen ma mr korea secara qta tuh dah lama ga ketemu di dunia maya, palagi di dunia nyata 😦 Astagfirullah. Nyebut pit nyebut… Eh hehehe iyah yah ga boleh ya? Ya deh diusahain tuk ngelupain yang kaga jelas 😀

from book of “zero to Hero”

Tuhanku, ampunkanlah segala dosaku
Tuhanku, maafkanlah kejahilan hamba-Mu
Ku sering melanggar larangan-Mu
Dalam sadar atupun tidak
Ku sering meninggalkan suruhan-Mu
Walau sadar aku milik-Mu

Tuhanku, ampunkanlah segala dosaku
Tuhanku, maafkanlah kejahilan hamba-Mu
Bilakah diri ini kan kembali
kepada fitrah sebenar
Pagi kuingat petang kulupa
Begitulah silih berganti

Oh Tuhanku Kau pimpinlah diri ini
Yang mendamba cinta-Mu
Aku lemah aku jahil tanpa pimpinan dari-Mu
Kau pengasih Kau penyayang Kau pengampun
Kepada hamba-hamba-Mu
Selangkah kepada-Mu seribu langkah Kau padaku

Ku sering berjanji di hadapan-Mu
Ku sering jua memungkiri-Mu
Ku pernah menangis kerana-Mu
Kemudian ketawa semula
Ku takut kepada-Mu
Ku mengharap jua pada-Mu

Moga ku kan selamat dunia dan akhirat
Seperti Rasul dan sahabat
Tuhan diri ini tidak layak ke surga-Mu
Tapi tidak pula aku sanggup ke neraka-Mu

*remainder for me 🙂

Cinta bisa membuat orang buta
Cinta bisa membuat orang menjadi gila
Cinta memang tidak pakai logika

Halah, koq jadi berpuisi ria siy 😀 Kali ini aku ga mo bahas cinta karena rasa itu sudah hilang entah kemana. Mudah2an ini memang yang terbaik bagiku. Btw, puisi ‘kehilangan’ lom ada yak? Entar deh kapan2 dipublish coz masih kurang sreg apa bener rasa itu udah ilang? Belum dipastikan lagi siy secara emang dah lama ga ketemu jadinya rasa itu seperti hilang begitu saja tapi entah deh klo ketemu lagi bisa2 malah lebih hebat rasa itu. Aduuh ga berani ngebayanginnya. Secara aku ga mo rasa itu datang padaku sebelum waktunya. Ealah ngomong apa siy. Logikanya ga dibahas2 niy??

Iya deh kali mo ngebahas tentang logika kususnya mengasah logika. Tapi ini hanya berdasarkan pengalaman pribadi. Ta elah kek mo ngasih seminar ajah :p Pikirin atuh seminar skripsinya… Eh ngelantur lagi. Hehehe lagi eror niy yang nulis. Dulu waktu masih semester 3 (apa adua yak? Lupa 😀 ) ada mata kuliah Logika Informatika. Sebenrnya mata kuliah ini mirip2 ma Matematika Diskrit tapi bedanya apa yak? Beda dosennya… Hehehe pasti yang pernah 1 kampus ma aku tau deh yang namanya si kakek (disamarkan namanya) secara dia tuh emang ngajar LogIn. MatDis n LogIn sama2 berbasis matematika. Kataku siy cuma ngasah logika ajah kedua matakuliah ini. Ya iyalah namanya juga berbasis matematika. Dasar dodol!!!

Sebenernya aku tuh lemah di pelajaran ini (matematika). Ga tau napa waktu sma tuh kayaknya tuh suliiiit banget ngerjain soal2 matematika dan sampe sekarang tuh tetep ajah syulit :p Lebih masuk fisika daripada Matematika. Eh pas kuliah berani banget yak ngambil jurusan TI?? Dulu siy sebenernya ga tau niy jurusan kira2 jurusan apaan yak? Abis dulu pas kelas 3 sma lagi seneng2nya beli buku2 ujian buat umptn/spmb tapi akhirnya cuma buat koleksi doank :p Pantesan ajah umptn/spmb kaga lu2s :p Back to buku ujian. Di halaman terakhir buku ujian biasanya ada passing grade jurusan2 PTN seluruh Indonesia yawdah aku cari deh yang paling tinggi passing grade jurusan apa. Eh ternyata yang paling tinggi di ITB tuh TI. Tapi pas daptar ujian siy akhirnya ga milih jurusan itu tapi milih farmasi n biologi eh te2p ajah kaga ngaruh. Emang belon rejekinya kale yak :p Karena di kampus yang sekarang aku kuliah ada ujian localnya, jadi dari sekian banyak jurusan aku pilih TI dan aku pilih cuma 1 jurusan. Sebenernya siy bisa milih 3 jurusan pas daptar tapi ga kepikiran sama sekali. Agak nyesel juga tapi dasar ga niat yawdah 1 ajah lah klo rejeki mah kaga bakalan kemana deh. Mungkin aku terpangaruh ma passing grade jurusan TI kale yak jadinya aku milih TI. Klo dibilang penasaran siy emang iyak abis koq bisa tinggi gitu yak passing grade nya?? Eh ternyata eh ternyata logika nya bener2 diuji disini mah n secara ga langsung berguna banget wat masa kerja nanti.

Cukup sekian pendahuluannya. Hehehe banyak amat yak pendahuluannya. Oke sekarang lanjut ke session berikutnya yaitu bagaimana mengasah logika. Wakakak apaan siy kek mo seminar ajah :p Yah gpp lah sekalian belajar seminar skripsi supaya ga kaget lagi ntar pas seminar 😀 Ih jayuz banget yak?? Yawdah lanjut lagi…. Banyak banget yang qta lakukan supaya logika qta terasah dengan baik dan benar. Bisa dengan melakukan olah ragi pagi supaya badan lebih segar dan sehat sehingga otak pun pres kek baru keluar dari open 😀 Wakksss ga nyambung niy. Salah ambil referensi. Aduh aduh plis deh (sambil teriak para penonton: “Penonton kecewa… kembalikan uang kami!!!”). Maap bapak2, ibu2, teman2 sekalian. Sekali lagi saya minta maap. Kini mari qta lanjutkan kembali. Bisa dilakukan dengan mengerjakan latihan2 soal yang berhubungan dengan logika. Seperti soal2 matdis or login. InsyaAllah bisa. Disini juga bisa melatih kesabaran karena klo otak pas2an yah sabar ajah yak klo jawabannya lama banget nemunya 😀 Klo udah ngerjain soal2 n te2p ga co2k ma tuh soal yawdah mendingan maen game dulu deh. Koq malah maen game? Ini bukan sembarang game. Pilih lah game yang bener2 dapat melatih logika qta. Sebagai contoh aku yang suka banget maen game kartu. Tau kan game kartu free cell? Itu loh game bawaannya Microsoft. Pertama2 siy sulit banget buat nyelesaiin tuh game. Berulang kali direstart te2p ga bisa. Diganti ma new game te2p ga ngaruh juga. Karena punya mental pantang menyerah, aku lakukan sebisa mungkin. Akhinya pada permainan yang berulang kali kulakukan alhamdulillah bisa. Eh sekarang malah jadi ketagihan. Dulu 1 permainan bisa ngabisin waktu berjam jam eh sekarang bisa 2 kali permainan dan itu pun kurang dr 1/2 jam. Bukannya nyombong tapi cuma ngasih tau kalo maen game itu ga selamanya buruk. Ambilah sisi positip dari bermaen game. Yah seperti maen game free cell ini. Satu-satunya game bawaan microsoft yang ga pernah bosen di mainin yah cuma game freecell ini. Denegr-denger *kek ngegosip ajah* game ini bisa selamatkan otak. Liat ajah beritanya berikut ini.

OREGON — Ini kabar gembira bagi orang yang berjam-jam nongkrong di depan layar komputer karena kecanduan bermain game FreeCell. Ternyata permainan kartu komputer ini dapat mendeteksi gejala awal alzheimer alias pikun.

Beberapa peneliti beranggapan kemahiran dalam game ini ada kemungkinan dapat mengungkap tanda awal datangnya dementia. Holly Jimison dari Oregon Center for Aging and Technology di Amerika Serikat menyatakan ilmuwan telah lama mencari cara untuk mendeteksi berkurangnya fungsi otak, yang disebut “kerusakan kognitif ringan”. Tanda awal sebelum gejala berat alzheimer muncul ini diharap bisa membantu dokter mengobati sejak dini.

Tugas ini amat rumit. Kerusakan kognitif ringan ini belum dijelaskan dengan pasti, misalnya seberapa parah kerusakan memori yang dianggap abnormal ataupun menyatakan kerusakan ini bakal mengakibatkan alzheimer.

“Tes memori standar, pencitraan otak, dan marker biologis yang saat ini dipakai. Datanya menarik, tapi tidak memberi jawaban solid,” kata William Jagust, seorang neuroscientist dari University of California, Berkeley.

Hal ini mendorong mereka mengembangkan sistem pemantauan berkelanjutan sederhana yang bisa menguak lebih banyak informasi tepercaya daripada check-up memori intensif yang makan waktu tahunan. “Kami berpikir untuk menggunakan game komputer,” kata Jimison. “Jadi kami mewawancarai orang berusia lanjut dan mereka menyukai FreeCell. Tambahan lagi, FreeCell perlu perencanaan mental penuh untuk bermain, murah, menyenangkan, dan tidak merusak.”

Sembilan warga senior dipilih untuk studi permulaan selama tiga minggu. “Mereka biasanya bermain 30-50 game setiap pekan dan satu orang bermain 660 game dalam tiga pekan,” kata Jimison.

Untuk menghitung efisiensi dari setiap pemain, peneliti menggunakan algoritma komputer untuk memutuskan cara termudah menyelesaikan setiap permainan, termasuk menghitung ulang setiap pergerakan kartu.

Hasil penelitian itu diumumkan pada International Conference on Alzheimer’s Disease and Related Disorders ke-10 di Madrid, Spanyol, 15-20 Juli lalu. Tiga pemain yang telah didiagnosis mengalami kerusakan kognitif ringan menunjukkan permainan yang kurang efisien dibanding pemain sehat. Mereka juga kurang konsisten dari hari ke hari.

Namun, para peneliti ini mengakui tiga pekan terlampau singkat untuk mendeteksi adanya penurunan aktual dalam efisiensi memainkan suatu game. “Memang menakjubkan, gagasan dasarnya tak terlalu berbeda dengan tes lain yang dipakai dokter untuk memantau penurunan kognitif,” kata Catherine Myers dari Rutgers University di Newark, New Jersey. “Pertanyaannya, apakah ini bisa bekerja?”

Tak seorang pun mengetahuinya, termasuk para peneliti sendiri. Kesimpulan statistik yang dapat dipertanggungjawabkan baru bisa diketahui setelah studi yang lebih besar dengan 300 orang sukarelawan selesai dilakukan.

Peneliti kesehatan mental Deborah Barnes dari University of California, San Francisco, juga masih mempertanyakan bagaimana permainan komputer bisa meningkatkan aktivitas otak. “Permainan komputer mungkin memang bisa memperbaiki fungsi kognitif,” katanya. “Tapi perbaikan ini tampaknya sangat spesifik dengan jenis permainan yang dimainkan. Belum jelas apakah itu punya pengaruh pada fungsi otak sehari-hari atau risiko dementia.”

Untuk menjaga agar sel otak tetap fit, Jimison menyarankan cara terbaik adalah ke luar rumah dan berolahraga. Namun, jika Anda tak bisa beranjak dari depan komputer memainkan game komputer, mungkin akan menolong jika tahu bahwa beberapa game FreeCell memang tak bisa dipecahkan. Mencoba untuk memainkannya bisa mendorong orang jadi gila.

Sumber ini pernah dibaca aku baca di koran tempo tapi berhubung mestii registrasi dulu yawdah ga jadi deh so pas di googling ketemu beritanya di sini. Maap ini cuma berkas hasil googling yang pernah mampir di google soalnya pas ngakses ke situsnya langsung ga nemu.

Oia, Cukup sekian dan terima kasih. Untuk selanjutnya, kritik dan saran bisa anda taruh di akhir session ini yaitu pada session ngomen 😉 Yang udah baca ini jangan lupa kasih komentar yak. Jelek buruk yang ngomen, aku terima dengan lapang hati 🙂 Yang ganteng dan yang cantik tentu ajah boleh komentar. Btw, ada referensi game laen? tapi yang free yak 😀 dan klo bisa bisa ngelatih logika 😉

Cinta memang deritanya tiada akhir
Sampai logika pun bisa terkalahkan olehnya

steveirwin2.jpg

Semalem pada nonton pelemnya Steve Irwin di Indosiar ga? Itu loh yang judulnya…. hehehe lupa dakuw 😀 Eia, tuh pelem bener2 jayus bin jazjuz tapi lutu+kocak juga siy. Lumayan wat bikin awet muda 😛 Semalem juga baru tau wajahnya si steve, maklumlah sering denger namanya tapi koq ga pernah liat yak? Ooo ternyata ooo ternyata pas liat pelemnya baru tau deh orangnya kek gitu walopun dah ninggal akibat serangan pari saat melakukan pelem dokumenter di Great Barrier Reef, Quesland Utara. Kasian istri ma anak2 yang ditinggalinnya 😦 Jadi janda plus anaknya jadi yatim deh. Eh, tapi mereka cukup tajir kan? Ah tak tau lah

Pelemnya yah ga jauh2 dari penangkepan uler, buaya, dan binatang ngeri laennya. Bagi dia lebih ngeri manusia jahat dari pada binatang jahat liar. Itu kata pelemnya lho. Sebenernya yang bikin jazjuz kesalahpahaman yang terjadi antara steve dengan orang yang mengincar ‘mainan gangsing’ yang emang kebetulan di tangan steve. Tadinya siy ada di perut buaya, karena si buaya ngeluarin kotoran so gangsing tersebut keluar deh dari perut buaya… Si steve pikir, orang2 yang mengejarnya adalah pemburu buaya makanya ma si steve dikelabuin eh emang dasar si pemburu gangsing rada2 oon so gampang ajah dikibulin ma si steve. Yah pokoknya nih pelem lutu deh. Ga nyesel juga bela2in nonton padahal mah mata dah ngantuk berat euy. Gimana ma solat? kek nya berbanding terbalik deh. Hehehehe… *ketawa pait*

Berhentilah Jadi Gelas

Seorang guru sufi mendatangi seorang muridnya ketika wajahnya belakangan ini selalu tampak murung.

“Kenapa kau selalu murung, nak? Bukankah banyak hal yang indah di dunia ini? Ke mana perginya wajah bersyukurmu?” sang Guru bertanya.

“Guru, belakangan ini hidup saya penuh masalah. Sulit bagi saya untuk tersenyum. Masalah datang seperti tak ada habis-habisnya,” jawab sang murid muda.

Sang Guru terkekeh. “Nak, ambil segelas air dan dua genggam garam. Bawalahkemari. Biar kuperbaiki suasana hatimu itu.”

Si murid pun beranjak pelan tanpa semangat. Ia laksanakan permintaan gurunya itu, lalu kembali lagi membawa gelas dan garam sebagaimana yang diminta.

“Coba ambil segenggam garam, dan masukkan ke segelas air itu,” kata Sang Guru. “Setelah itu coba kau minum airnya sedikit.”

Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini meringis karena meminum air asin.

“Bagaimana rasanya?” tanya Sang Guru.

“Asin, dan perutku jadi mual,” jawab si murid dengan wajah yang masih meringis.

Sang Guru terkekeh-kekeh melihat wajah muridnya yang meringis keasinan.

“Sekarang kau ikut aku.” Sang Guru membawa muridnya ke danau di dekat tempat mereka. “Ambil garam yang tersisa, dan tebarkan ke danau.”

Si murid menebarkan segenggam garam yang tersisa ke danau, tanpa bicara.
Rasa asin di mulutnya belum hilang. Ia ingin meludahkan rasa asin dari mulutnya, tapi tak dilakukannya. Rasanya tak sopan meludah di hadapan mursyid, begitu pikirnya.

“Sekarang, coba kau minum air danau itu,” kata Sang Guru sambil mencari
batu yang cukup datar untuk didudukinya, tepat di pinggir danau.

Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air danau, dan membawanya ke mulutnya lalu meneguknya. Ketika air danau yang dingin dan segar mengalir di tenggorokannya, Sang Guru bertanya kepadanya,

“Bagaimana rasanya?”

“Segar, segar sekali,” kata si murid sambil mengelap bibirnya dengan
punggung tangannya. Tentu saja, danau ini berasal dari aliran sumber
air di atas sana. Dan airnya mengalir menjadi sungai kecil di bawah. Dan sudah pasti, air danau ini juga menghilangkan rasa asin yang tersisa di mulutnya.

“Terasakah rasa garam yang kau tebarkan tadi?”

“Tidak sama sekali,” kata si murid sambil mengambil air dan meminumnya
lagi.

Sang Guru hanya tersenyum memperhatikannya, membiarkan muridnya itu meminum air danau sampai puas.

“Nak,” kata Sang Guru setelah muridnya selesai minum.

“Segala masalah dalam hidup itu seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih. Hanya segenggam garam. Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus kau alami sepanjang kehidupanmu itu sudah dikadar oleh Allah, sesuai untuk dirimu. Jumlahnya tetap, segitu-segitu saja, tidak berkurang dan tidak bertambah. Setiap manusia yang lahir ke dunia ini pun demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang Nabi, yang bebas
dari penderitaan dan masalah.”

Si murid terdiam, mendengarkan.

“Tapi Nak, rasa `asin’ dari penderitaan yang dialami itu sangat
tergantung dari besarnya ‘qalbu'(hati) yang menampungnya. Jadi Nak, supaya
tidak merasa menderita, berhentilah jadi gelas. Jadikan qalbu dalam dadamu
itu jadi sebesar danau.”


tHe NarsiS of mE

Still in my table n write about all my life, share information n kadang nulis ga jelas gitu deh...

WordCampId is almost Close

WordCampID – January 30, 2010

WordCampID – January 30, 2010

whEN in AcTiVe

Januari 2007
S S R K J S M
« Des   Feb »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

CaTeGoRiEs Of phie2t cute :p